Cek KLIK, Hal Wajib Dilakukan Konsumen Cerdas Zaman Now Saat Belanja!

6:51:00 PM

“Cantik, murah lagi, kayaknya pas nih buat calon mertua”, hati saya berkata demikian seakan menolak fakta menyakitkan kalau ‘THR’ saja belum ada. Ya, Teman Hari raya, haha. Entah kenapa, belakangan ini saya senang sekali nganterin nyokap belanja, dan lamaaaa banget, detail, anak zaman now mana mau melakukan hal itu. Apalagi cowok, No ribet pokoknya! Tapi ternyata, belanja sebuah produk gak seribet yang saya bayangkan, cukup empat langkah wajib ajah yang harus diperhatikan, yaitu K-L-I-K, kita sudah bisa dapat barang yang aman dan berkualitas. Apa itu KLIK? Mau tahu?


   KLIK, pertama kali saya dengar di Pejaten Village, tepatnya di acara Talkshow bersama Kepala BPOM pada 5 Juni 2018. Pikir saya, jarang-jarang loh Badan Pengawas Obat dan Makanan turun ke mal, pasar mungkin sih saya sering liat di TV, tapi mal, kekinian banget deh. Persis seperti yang dibilang Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (GAPMMI), Bapak Adhi S Lukman sore itu. “Badan POM mulai turun ke lapangan, dan langsung bertemu dengan masyarakat. Sehingga Badan POM lebih dekat dengan masyarakat, dan memastikan produk yang beredar dan dikonsumsi aman”. Ini hal positif yang wajib kita apresiasi.

Memang, sudah sewajarnya Badan POM memahami dan melihat apa yang terjadi di lapangan, tapi kebayang gak sih berapa personel yang harus diturunkan ke seluruh Indonesia, ke gang-gang rumah kita, ke pelosok? Makanya dalam hal ini, kita sebagai konsumen juga wajib berperan aktif.  Bagaimana cara kita sebagai konsumen memilih produk, memahami pangan yang beredar itu baik, serta komplain dengan baik dan benar. Itu concern untuk kita sebagai konsumen.

Bapak Suratmono - Bapak Adhi S Lukman
“Caranya sangat mudah, hanya dengan program KLIK, yang perlu disosialisasikan lebih jauh lagi, agar konsumen semakin tahu dan paham kategori aman konsumsi itu seperti apa”, kata Pak Adhi. Sejak kalimat itu berakhir, telinga ini berdengung KLIK-KLIK-KLIK dan KLIK. Program tersebut bukan hanya bertujuan menjadikan kita konsumen cerdas, tapi secara tidak langsung konsumen harus memahami, dan membantu para produsen untuk meningkatkan kepeduliannya terhadap peningkatan ketentuan pangan yang beredar,  mematuhi aturan yang ada, dan menjadi lebih baik.

Apa Itu KLIK dari BPOM?

Pertama, kalian tahu apa itu BPOM? Okay, jika belum tahu, kalian bisa cek dulu di google, namun secara garis besar BPOM adalah lembaga negara yang mengawasi produk-produk obat, suplemen kesehatan, kosmetika, dan tentunya bahan pangan. Selengkapnya bisa kalian cek di www.pom.go.id sekarang juga.

Seperti vlog saya beberapa waktu lalu tentang ketersediaan pangan menyambut puasa, yang tentunya nyambung ke situasi lebaran saat ini. Setiap hari besar, BPOM pasti punya spotlightnya sendiri, terlebih ketika kita membicarakan aspek keamanan mutu dan produk yang teruji, seperti kata Ibu Penny K. Lukito selaku Kepala BPOM RI, “Pasti ada resiko yg dikaitkan dengan keamanan pangan, mutu dan nutrisi”.



KLIK menjadi solusi yang menjanjikan, apalagi  jika kita melihat pusat perbelanjaan yang setiap hari sudah ramai, antrian kasir mengular, dan diskon di mana-mana. Tanggung jawab kualitas produk sebenarnya berada di tangan produsen, BPOM hanya memfasilitasi menjamin mutunya. Dan karena inilah konsumen harus mulai jeli dan tak tergiur dengan produk ‘cantik’ harga murah tapi kualitasnya jelek, bahkan melanggar peraturan. Kini saatnya menjadi konsumen cerdas dengan ingat Cek KLIK.

1. KEMASAN

Pasti yang kita lihat pertama kali adalah kemasannya. Dan sebagai konsumen cerdas kita wajib banget untuk memeriksa dan memastikan bahwa kemasan produk yang ingin kita beli dalam kondisi baik, tidak berlubang dan sobek untuk pembungkus plastik, tidak karatan dan penyok untuk produk kalengan, dan segel tidak rusak atau sudah terbuka untuk barang yang disegel.


Ini penting banget sih, dan sebenarnya sudah banyak orang yang melakukannya, misalnya seperti yang say lakukan beberapa waktu lalu saat beli biskuit, saya putar-putar dan perhatikan dengan detail untuk memastikan kondisi kemasan baik. Karena jika kemasan rusak, otomatis dalamnya itu berpotensi terkontaminasi dong, gak sehat dan mengurangi kualitas deh, hiks. Tapi ya, kita juga harus aktif bertanya sama penjual di warung / penjaga supermarket juga, apakah kemasan tersebut rusak dari awalnya (dari barang datang) atau baru, misalnya kalau di supermarket kesenggol orang terus jatuh, gitu.

2. LABEL
Kalau bingung mana yang dimaksud dengan label, lihat aja yang banyak ngasih kalian informasi. Yang ada kolom komposisi, dengan perpaduan kata dan angka yang cukup rumit. Label berfungsi untuk menunjukan intensnya produk yang dijual, komposisi yang terkandung sebagai bahan pertimbangan konsumen memastikan cocok atau tidak produk tersebut dikonsumsi sesuai aturan dan anjuran. Terutama cara penyimpanan produk yang kadang dilupakan banyak orang, huhu.
Jangan lupa cek segelnya ya....

Dan jangan lupa buat baca sejenak informasi yang disediakan
3. IZIN EDAR
Izin edar ditandai dengan nomor, yang berfungsi sebagai penntu suatu produk aman digunakan. Nomor izin edar untuk beberapa kategori produk itu berbeda-beda. Untuk obat, nomor izin edar diawali dengan kode huruf tiga digit yang diikuti 12 digit angka. Berbeda dengan obat tradisional, untuk nomor izin edarnyanya diawali dengan POM, kemudian diikuti kode 2 huruf, dan 9 digit angka. Kemudian untuk kosmetik, diawali dengan kode huruf 2 digit dan 11 digit angka. Serta pangan diawali dengan BPOM RI diikuti kode 2 huruf (MD/ML).

Semua produk yang aman pasti ada izin edarnya, termasuk yang produk dari luar negeri, wajib kita cek

4. KADALUWARSA
Tanggal kadaluarsa adalah tanggal dimana suatu produk dijamin keamanan mutunya sepanjang mengikuti aturan penyimpanan yang benar. Yang berhak menetukan adalah industrinya sendiri, namun pangan yang kadaluwarsa adalah termasuk pangan yang tercemar, dan sesuai UUD akan dikenakan pidana untuk yang sengaja mengedarkannya. Musim diskonan, ini yang harus kita perhatikan dengan jeli, pasalnya tanggal kadaluwarsa itu kadang nyempil dan sulit dimengerti, iyakan, kita jangan mau terhipnotis dengan promo yang menggiurkan.

Tanggal kadaluwarsa biasanya bisa kita lihat di bagian bawah atau atas produk
Saat belanja beberapa waktu lalu, saya menemukan banyak produk baru, produk yang jarang saya gunakan namun cukup menarik perhatian dari segi harga dan kemasan. Dan dengan Cek KLIK, saya gak ragu lagi, karena menjadi konsumen cerdas adalah sebuah pilihan.

Aman Belanja Pangan Lebaran Dengan Cek KLIK!

Sudah menjadi rahasi umum kalau permintaan pangan pasti meningkat menjelang lebaran! Dan BPOM harus bekerja ekstra melakukan sidak berkala setiap harinya, termasuk takjil dan parcel yang bisa dibilang jadi pilihan di bulan Ramadhan ini. Menurut Deputi 3 Bidang Pengawasan Pangan Olahan, Bapak Drs Suratmono MP, Badan POM punya target sidak tersendiri, targetnya tidak hanya pada retail, tapi gudang, importir dan distributor. Ada 3 temuan utama, pertama terkait predaran produk tanpa nomor izin edar, produk yang lewat kadaluwarsa, dan juga produk yang rusak. Tapi kalau kita selalu Cek KLIK, pasti gak akan sampai di kita dapur kita deh, hehe.

Suratmono - Adhi S Lukman
Ngobrolin soal pangan, ada info wajib nih yang harus kita tahu, jadi sesuai UU No 18 Tahun 2012, ada pembagian jenis pangan, yaitu pangan segar dan pangan olahahan. Namun sesuai sesuai Pasal 103 UUD No 18 Tahun 2012 BPOM hanya berwenang terhadap pengawasan pangan olahan. Industri, Rumah tangga, dan olahan siap saji seperti takjil dan jajanan sekolah.

Sedangkan pangan segar itu kekuasannya kembali ke kementrian masing-masing, buah dan sayur di kementrian pertanian, ikan segar ke kementrian kelautan perikanan, dan daging serta ayam, kembali ke kementrian pertanian, sudah diatur sesuai UUD dengan peraturan pelasanaan pemerintah No. 28 Tahun 2004 tentang mutu dan gizi. Jadi, jangan salah lapor ya, harus paham dulu nih, hehe



Ibu Penny - Bapak Roy - Bapak Adhi saat melakukan pengecekan
Lalu, bagaimana Jika kita menemukan produk yang tidak bisa dikonsumsi? “Ini yang dinamakan pengawasan semesta, pengawasan yang tidak hanya dilakukan Badan POM tapi juga melibatkan masyarakat” tegas Pak Suratmono. Sebagai konsumen, kita harus juga aktif, bukan hanya kritis. Jika menemukan kita bisa langsung menghubungi HALO BPOM 1500-533.


Mewakili Produsen, Pak Adhi juga menyarankan agar konsumen juga mempergunakan hotline yang tertera pada kemasan produk dengan baik. “Produsen juga melakukan pengawasa, namun tidak 100%, makanya ada hotline konsumen, yang bisa langsung dihubungi, sehingga produk rusak bisa diatasi” ujarnya. Bisa dibilang, ini merupakan bagian edukasi, konsumen juga harus berpartisi aktif di mana pengawasan bukan hanya dari badan POM, industri, peritail saja. Pengawasan 360 kalau bahasa kerennya.


Yang saya pikirkan, kan mau lebaran nih, pasti ada niatan belanja parcel dong, ya buat calon mertua kan boleh-boleh aja ya, meskipun THR aja belum ada, hehe, Teman Hari Raya masih belum terlihat. Nah dalam hal ini kita harus banget paham kondisi, beli di tempat yang terpercaya adalah tipsnya, jadi jangan hanya harganya yang murah saja, tapi juga yang berkualitas. Jangan sampe harga berobatnya lebih mahal ya, haha.

Nih, kalau mau nanya apa-apa, produk yang baik pasti ada hotlinenya, jadi kita tinggal telpon ajah

BPOM Semakin Kekinian!

Tak hanya hadir di mal, langkah BPOM untuk semakin dekat dengan masyarakat juga ada di genggaman kita. Aplikasi Cek BPOM yang gratis, bisa langsung kita instal sekarang juga. Fungsinya?  Dengan aplikasi ini kita bisa langsung ngecek sebuah produk terdaftar atau tidak di BPOM, atau sudah melewati tahap pemeriksaan atau belum. Cukup memasukan nomor registrasi, nama porduk, dan nama produsen saja, simple banget!

Eh, tapi aplikasi Cek BPOM yang tadi saya sebutkan hanya melakukan pengecekan dan pemberian informasi saja ya. Untuk pengaduan ada lagi, namanya 'Pramuka Sapa'. Dan sudah saya sebutkan juga tadi, kalau BPOM saat ini punya call center yang bernama HALO BPOM 1500533, yang merupakan langkah BPOM untuk semakin dekat dengan masyarakat di manapun berada, tinggal tepon, dan langsung dijawab perihal obat, makana, kosmetik, suplemen kesehatan, napza, hingga informasi bahan berbahaya.

Kapan saja, dan di mana saja, kita bisa cek produk yang sering kita konsumsi via online loh...
Dan ini yang lebih seru lagi, BPOM bakal bikin lomba blog dengan hadiah yang menarik banget! makanya, jangan lupa update dan deket terus deh sama Badan POM, bisa kalian kepoin langsung di Twitternya @bpom_ri, Facebook BPOM Official, dan Instagram @bpom_ri. Duhhh, udah akh, saya mau belanja dulu, nanti keabisan lagi, haha....

You Might Also Like

10 comments

  1. Pertanyaan pertanyaan jelang lebaran nya penting banget, evaluasi apa udah keramas belom, apa udah bayar utang puasa belom dll (bahas vlog)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Tanti ada gak nih pertanyaan wajib sebelum lebaran? hayoooo

      Delete
  2. sebenarnya tidak hanya balai pom saja.. tetapi ada peran serta dinas perdagangan sebagai instansi yang menangani perlindungan konsumen.. salah satu tugas pokoknya adalah dalam pengawasan barang beredar ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap, bener banget, tapi aku lagi dapetnya info dari Badan POM nih, hehehe, dari instansi lain belum ada info langsung buat saya

      Delete
  3. Nah ini saya setuju mas brog, konsumen cerdas itu tidak malas. Tidak malas untuk melakukan pengecekan kelayakan makanan dalam kemasan, minimal tanggal kedaluarsanya. Toh kalau dengan cara sederhana seperti itu bisa terhindar dari bahaya, kenapa tidak :)

    Salam Inspirasi,
    Sesuapnasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, intinya semua memang harus dari diir sendiri ya, untuk diri sendiri juga soalnya.

      Delete
  4. Jangan biarkan kita memakan makanan yang tidak baik. sebagai konsumen kita juga harus wajib melapor jika ada sesuatu atau mengetahui sesuatu. Demi kesehatan kita lakukan itu semua

    ReplyDelete
  5. Duh kasian banget sih belum punya THR (Temen Hari Raya) hehe tapi setuju loh walaupun belum punya THR versi sendiri tapi dan rajin belanja dan cek KLIK juga. wah yakin deh nanti disayang calon mertua

    ReplyDelete
  6. Wah thank you, jadi lebih ektra perhatian nih sama makanan kemasan yang dibeli! :)

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
  7. Halo,
    Nama saya ROBBI dari Cirebon Jawa Barat Indonesia, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada ibu Alicia Radu karena telah membantu saya mendapatkan pinjaman yang baik setelah saya banyak menderita di tangan pemberi pinjaman online palsu yang menipu saya untuk mendapatkan uang tanpa menawarkan pinjaman, saya telah membutuhkan pinjaman selama 3 tahun terakhir untuk memulai bisnis saya sendiri di kota Cirebon di mana saya tinggal dan saya jatuh ke tangan perusahaan palsu di Turki yang telah menipu saya dan tidak menawarkan pinjaman kepada saya. dan saya sangat Frustrasted karena saya kehilangan semua uang saya ke perusahaan palsu di Turki, karena saya berhutang kepada bank dan teman-teman saya dan saya tidak punya orang untuk dijalankan, sampai suatu hari setia bahwa seorang teman saya menelepon Siti Aminah setelah membaca kesaksiannya tentang bagaimana dia mendapat pinjaman dari Ibu Alicia Radu, jadi saya harus menghubungi Siti Aminah dan dia mengatakan kepada saya dan meyakinkan saya untuk menghubungi Ibu Alicia Radu bahwa dia adalah ibu yang baik dan saya harus mengumpulkan keberanian dan saya menghubungi Ibu Alicia Radu dan saya terkejut ketika pinjaman saya diproses dan disetujui dan dalam waktu 3 jam pinjaman saya ditransfer ke rekening saya dan saya sangat terkejut bahwa ini adalah mukjizat dan saya harus bersaksi tentang pekerjaan baik Ibu Alicia Radu
    jadi saya akan menyarankan semua orang yang membutuhkan pinjaman untuk menghubungi email Ibu Alicia Radu: (aliciaradu260@gmail.com) dan saya jamin bahwa Anda akan bersaksi seperti yang saya lakukan dan Anda juga dapat menghubungi saya untuk informasi lebih lanjut tentang Ibu Alicia Radu email saya : (robbi5868@gmail.com) dan Anda masih dapat menghubungi Siti Aminah yang memperkenalkan saya kepada ibu Alicia Radu melalui email: (sitiaminah6749@gmail.com)
    semoga Tuhan terus memberkati dan mencintai ibu Alicia Radu untuk mengubah kehidupan finansial saya

    ReplyDelete